Ketahanan Pangan di Desa Berdasarkan Peraturan Menteri Desa PDTT Nomor 8 Tahun 2022

oleh -98 views

Beritafaktabanten.com.Ketahanan pangan desa adalah kemampuan suatu desa atau komunitas desa untuk memenuhi kebutuhan pangan penduduknya secara mandiri dan berkelanjutan, dengan memperhatikan ketersediaan,keterjangkauan, kualitas, serta nilai gizi dari pangan yang di hasilkan.Hal ini mencakup produksi, distribusi, dan konsumsi pangan yang bersangkutan,serta upaya upaya untuk membangun kemandirian dan kedaulatan pangan di tingkat lokal.

Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi ketahanan pangan desa antara lain kondisi iklim,ketersediaan air, keberadaan sumber daya alam, akses terhadap teknologi pertanian yang modern, serta faktor sosial dan ekonomi seperti kemiskinan, akses terhadap modal, dan pendidikan.

Untuk meningkatkan ketahanan pangan desa, beberapa langkah yang dapat dilakukan antara lain:

– Meningkatkan produksi pangan melalui pengembangan teknologi pertanian yang sesuai dengan kondisi lokal dan pendidikan petani

-Meningkatkan akses terhadap pasar melalui pengembangan infrastruktur dan jaringan distribusi yang memadai

-Meningkatkan akses terhadap modal dan pembiayaan untuk meningkatkan kapasitas produksi dan memperbaiki infrastruktur pertanian

-Mendorong pengembangan usaha kecil dan menengah di bidang pertanian untuk meningkatkan nilai tambah dan menciptakan lapangan kerja

-Meningkatkan Pendidikan dan kesadaran masyarakat mengenai pentingnya ketahanan pangan dan praktek pertanian yang berkelanjutan

Ketahanan pangan juga diatur dalam peraturan Menteri Desa PDTT Nomor 8 Tahun 2022 tentang prioritas penggunaan Dana Desa tahun anggaran 2023.

Pasal 6 ayat (2) Penggunaan Dana Desa untuk program prioritas nasional sesuai Kewenangan Desa, poin (b) ketahanan pangan nabati dan hewani.Pada lampiran Peraturan Menteri Desa PDTT yang tak terpisahkan dari peraturan tersebut,dijelaskan sebagai berikut:

Penguatan ketahanan pangan nabati dan hewani:

a.pengembangan usaha pertanian, perkebunan,perhutanan, peternakan dan/atau perikanan. 1)pengadaan bibit atau benih,2) pemanfaatan lahan untuk kebun bibit atau benih,3) pelatihan budidaya pertanian, perkebunan, perhutanan, peternakan, dan/atau perikanan; 4) pengembangan pakan ternak alternatif, 5) Pengembangan sentra pertanian, perkebunan, perhutanan, peternakan dan/atau perikanan terpadu, 6) pembukaan lahan pertanian/perkebunan, 7) pembangunan dan/atau normalisasi jaringan irigasi, 8) pembangunan peningkatan dan pemeliharaan jalan usaha tani, 9) pembangunan kolam, 10) pembangunan kandang komunal, 11) pengadaan alat produksi pertanian, perkebunan, perhutanan, peternakan dan/atau perikanan, 12) pengembangan usaha pertanian, perkebunan, perhutanan peternakan dan/atau perikanan lainnya sesuai Kewenangan desa.

BACA JUGA  Wacana Duet Airlangga - zulhas Golkar Pertimbangkan

b.pembangunan dan pengelolaan lumbung pangan desa: 1) pembangunan lumbung pangan desa, 2) pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur pendukung lumbung pangan desa antara lain akses jalan, tembok penahan tanah, jaringan air, 3) pembangunan prasarana pemasaran produksi pangan,

c. Pengolahan pasca panen, 1) pengadaan alat teknologi tepat guna pengolahan pasca panen, 2) pelatihan pengelolaan hasil panen.

d. Pengembangan pertanian keluarga,pekarangan pangan lestari, hidroponik, atau bioponik.

e. Pengembangan jaringan pemasaran produk pertanian, perkebunan, perhutanan, peternakan dan/atau perikanan,

f. Pengembangan usaha /unit usaha badan usaha milik Desa/badan usaha milik Desa bersama yang bergerak dibidang pangan nabati dan/atau hewani, termasuk namun tidak terbatas pada penguatan/penyertaan modal, dan

g. Penguatan ketahanan pangan lainnya yang sesuai dengan kewenangan desa dan diputuskan dalam Musyawarah Desa.(RS)